Tuesday, August 15, 2017

Lelaki Yang Baik

Hari ni aku ada kursus kalibrasi karies di sebuah sekolah rendah, yang mana subjek aku ialah pelajar-pelajar sekolah rendah. Seronok tengok gelagat budak-budak ni dan buat aku makin teringat kat adik bongsu aku yang sebaya mereka (darjah 5). Dalam masa yang sama, aku nervous juga sebab ini seperti sebuah exam bagi aku. Aku dan kawan-kawan lain kena charting gigi murid-murid yang terpilih ni dengan kod yang berbeza dengan yang biasa kami guna dalam tugasan harian. Jadi, agak mencabar jugalah.

Prosedur kalibrasi pun bermula. Selesai satu pusingan, kami dikehendaki untuk charting sekali lagi lima orang murid yang sudah dicharting tadi untuk memenuhi syarat 'intraexaminer'. Kiranya nak tengoklah sama ada charting aku ni konsisten ke tak.

Sedang aku berborak dengan kawan sewaktu di stesen rehat, tiba-tiba salah seorang murid lelaki yang sudah selesai datang pada aku dan beritahu sesuatu berkenaan kain. Aku ingatkan dia tegur kain baju kurung aku yang terselak, jadi cepat-cepat aku betulkan tapi tidak. Rupanya dia minta aku untuk tolong betulkan kain kawannya yang sedang dicharting oleh kawanku yang lain. Terus aku bangun dan betulkan.

Barangkali kerana duduk terlalu lama di atas dental chair, diperiksa pula mulut berulang kali, maka murid perempuan itu pun menggerakkan kakinya untuk hilangkan bosan dan secara tak sedar menyebabkan auratnya sedikit terbuka.

Sekembalinya aku ke stesen rehat, aku ucapkan terima kasih pada murid yang menegur tadi. Aku harap murid tu membesar menjadi seorang lelaki yang baik, bertanggungjawab dan menghormati wanita serta melindunginya.

Bulan ini sahaja berapa kes keganasan seksual yang dilakukan oleh ahli keluarga mangsa sendiri sudah kita dengar. Terlalu pedih untuk dibaca, sampai rasa macam nak peluk mangsa dan bisikkan kata-kata semangat untuk terus kuat. Sehingga makin tipis kepercayaan masyarakat terhadap lelaki yang bergelar bapa, abang, adik lelaki, suami, datuk dan bapa saudara. Kerana mereka yang bergelar sedemikian, yang layak menjadi wali untuk mangsa, tergamak melakukan perkara keji terhadap mangsa.

Murid tadi telah buktikan pada aku, bahawa sesungguhnya lelaki yang baik itu masih ada. Juga lelaki yang telah dididik untuk menghormati dan melindungi wanita itu ada. Cuma terlalu ramai lelaki hari ini dikaburi oleh status lelaki pemimpin wanita, maka ada yang menyalahguna kuasa menindas wanita.

Kepada lelaki-lelaki yang membaca, cuba ambil masa untuk renung diri anda sendiri, adakah anda seorang lelaki yang baik atau tidak? Kerana kami perempuan tak mahu sewenang-wenang menarik kalian ke neraka andai kesilapan kami tidak ditegur dan dibimbing dan kami juga tak mahu kalian dihukum atas kekejaman dan penindasan, disebabkan oleh bisikan hati kalian sendiri.

Saturday, July 22, 2017

The Mentality

Aku ada tulis beberapa bulan dulu yang aku mengalami anxiety yang lebih teruk dari biasa. Maksud aku kalau orang biasa risau dan boleh tenang balik. Tapi aku tak. Episod anxiety ni berlangsung berbulan-bulan sampaikan masa interview SPA pun aku datang dalam keadaan berdebar sepanjang masa, expecting the worst might happen after that. Dan aku nak bagitau, anxiety yang aku alami ni bukan ada trigger, tapi sepanjang masa. Aku selalu sangat terfikir yang aku mungkin akan mati tak lama lagi, kalau aku buat camni mesti mati, nak solat pun aku jadi takut nak sujud sebab takut tak bangun lagi. Ya, sampai tahap tu.

Bukan setakat tu, benda ni buatkan aku selalu kecut perut, sampai berulang kali pergi tandas. Selalu rasa nak tumbang, selalu rasa pusing. Facial muscles pun selalu twitching. Setiap masa tau. Ya Allah aku tak sanggup nak balik semula ke masa tu 😢

Waktu tu aku selalu google tanda² yang aku ada. Sebenarnya untuk orang yang ada anxiety ni, pantang terbesar ialah menggoogle sign and symptoms yang diorang ada. Tapi aku google juga cuma berkenaan cara nak sembuhkan diri. Aku tak nak pergi klinik, aku takut kalau kena makan ubat sebab aku takut kalau aku disahkan ada anxiety tu, karier aku terjejas =(

Aku ada terfikir juga, adakah aku jauh dengan Allah, maka aku diuji sebegini? Aku pun ambil langkah keagamaan. Aku cuba banyakkan baca al-Qur'an, aku cuba khusyuk dalam solat tapi benda tu bukan semudah yang disangka sebab fikiran orang anxiety lain dengan orang biasa. Sakit sebenarnya bila fikiran sentiasa dipenuhi dengan deadly thoughts. Sebab kau cuba nak sembuh tapi sentiasa ada yang bisikkan benda negatif.

Tapi alhamdulillah, sekarang anxiety yang aku alami dah berkurang. Sangat-sangat kurang aku boleh kata. Doakan aku dapat bebas sepenuhnya dari anxiety ni.

Aku menulis ni kerana terbaca banyak ulasan orang berkenaan kematian Chester Bennington, vokalis Linkin Park yang dikatakan menghidap depression. Well, mentaliti masyarakat Malaysia berkaitan benda ni masih di belakang. Kita fikir orang yang mengalami benda ni mengada-ngada, tak kuat, selalu fikir negatif dan paling selalu, tak kuat agama.

Sebelum korang lontarkan ayat begitu, pernah tak korang sendiri jadi support system yang baik untuk diorang? Kalau pernah, maka korang akan tahu yang diorang sedikit pun tak macam yang korang sebut. Sejak aku sendiri alami bagaimana seksanya fikiran dikuasai benda-benda negatif tu, aku faham sangat dan nampak jelas siapa yang faham keadaan kami dan siapa yang tak faham.

Aku sendiri cuba luahkan pada adik beradik aku dan mak aku pasal ni tapi respond yang aku dapat tidak begitu menyokong. Aku kuatkan diri untuk sembuh sebab kalau tak, siapa lagi yang boleh tolong aku? Aku terbaca di IIUM Confession berkenaan anxiety ni dan ada komen yang cadangkan untuk join group orang yang ada anxiety ni di Fb. Aku pun request untuk masuk dan alhamdulillah, berada di kalangan mereka yang memahami buatkan aku rasa lebih kuat dan mampu untuk hadapi semua ni.

Ramai yang kongsi tips untuk kurangkan anxiety dan semua saling menyokong. Ada yang kongsi kerisauan berkenaan pergigian dan sebagai seorang ahli bidang ni, aku ambil peluang untuk jelaskan pada mereka, betulkan salah faham jika ada dan terangkan rasional sekian rawatan yang diperlukan. Ada juga ahli yang dah sembuh yang tetap berada dalam group tu untuk bagi semangat. Alhamdulillah, dalam masa beberapa bulan anxiety aku berkurangan dan sekarang pun dah jarang sangat kena.

So, aku harap apa yang aku sampaikan ni jelas. Memang betul, ada orang belum dapat hidayah, jadi dia belum jumpa ketenangan yang dia harapkan. Tapi tak boleh pukul rata begitu. Kalau dah sampai tahap ada niat nak bunuh diri, ITS A CRY FOR HELP. In fact ini sepatutnya sebab mereka patut dapatkan bantuan pakar. Ingat Allah ilhamkan manusia untuk ada kepakaran psikiatri tu saja-saja ke? Mestilah tak ! Jadi, tolonglah, aku rayu, tolonglah kita sama-sama ubah mentaliti kita terhadap masalah mental. Cukuplah dengan hujah bunuh diri masuk neraka semua tu. Itu biarlah Allah tentukan. Kita manusia, buatlah tugas kita. Nak sokong orang depressed pun tak, ada hati pula nak tentukan syurga neraka seseorang.

Wednesday, July 19, 2017

Kerja Doktor

Di sebuah klinik yang damai,

" Ok gigi awak ni kena cuci, ada banyak sangat karang gigi."
" Saya tahu, karang tu plak gigi kan?"
" Dia berasal dari plak yang tertinggal lama kat situ, sebab tempat tu awak terlepas pandang masa berus gigi,"
" Jadi, tugas doktorlah untuk bersihkan karang gigi tu sebab saya tak boleh nak bersihkan,"

Errk?

" Haa memang kerja saya pun bersihkan karang gigi yang tak boleh nak tanggal dengan gosok gigi tu, tapi tugas awak ialah untuk gosok betul-betul, pastikan semua tempat kena, barulah karang gigi tak terbentuk. Faham?" Suaraku naik sedikit.

" Hmm saya rasa saya salah beli berus gigi la doktor,"

Ehhh?? Nampak, dah dua tanda soal tu.

" Kenapa pulak berus gigi yang salah?"
" Sebab dia punya tu macam keras,"

Ah sudah, salah berus gigi ke? Mujur pesakit tak ramai. Skrip dah mula terbayang di minda.

" Dik, berus gigi memang kita sarankan yang lembut, saiz yang sesuai, pemegang yang selesa. Tapi dik, karang gigi awak ni bukan salah berus tu. Tapi awak tertinggal bahagian tu masa berus gigi. Ataupun awak tak berus betul-betul bahagian tu."

Selesai scaling, aku demonstrasikan teknik memberus gigi yang berkesan kepada pesakit.

" Ok? Faham tak penjelasan saya?" Angguk.

" Saya cuma boleh bantu rawat dan didik awak je. Kunci untuk kesihatan gigi awak ni terletak pada awak sendiri, tau? Jadi, jagalah gigi awak elok-elok dan jangan banyak sangat dengar cakap orang ya?" Sempat aku nasihatkan sebelum dia tersengih dan berlalu pergi.

P/s: Tengahari ada patient puji aku lemah lembut haha~kalau dia tengok macam mana aku bebel mesti dia tarik balik pujian tu XD

Monday, June 5, 2017

Barangkali ada doamu yang telah dimakbulkan

Assalamu'alaikum dan Salam Ramadhan =)

Punyalah lama tak update blog tahu2 dah masuk Ramadhan kan. Semoga Ramadhan tahun ini lebih baik dari yang sebelumnya, insha Allah.

Masuk minggu ni, dah tiga minggu lebih aku bekerja. Ya, aku dah dapat posting yang dinanti sekian lama haha~Alhamdulillah aku dihantar berkhidmat di Damak, nak kata kampung Damak pun boleh kot dan kampung ni dalam daerah Jerantut, Pahang. Koi jadi orang Pahang dah tahun ni (ok tak jadi slang Pahang lol).

Terus terang, masa sesi merebut tempat posting yang sarat dengan emosi, doa dan harapan (seriously), mata aku fixed dekat Temerloh je. Boleh kata tu satu2nya daerah kat Pahang ni yang aku rasa aku boleh hidup sebabnya keluarga besar mak aku di sana, jadi pada hemat aku kalau aku perlukan apa-apa, kurang-kurang mereka ada. Tapi Allah ada perancangan yang lagi baik untuk aku.

Undi yang aku cabut kosong, bererti kekosongan di Temerloh diisi oleh orang lain. Lagi sedih, aku tak terfikir langsung nak pilih at least Mentakab ke Bentong ke sebab time tu tah kenapa yakin sangat dapat Temerloh kot. Akhirnya, aku pilih untuk ke Damak sebab ada seorang lagi officer yang akan bertugas dengan aku di sana. Time ni mata aku dah bergenang air mata, tunggu masa nak meleleh je sebab mereka kata Damak ni jauhhhh ke dalam. Selesai je pemilihan tempat, aku turun dapatkan keluarga aku yang menunggu di lobi (aku belum ada kereta lagi jadi terpaksa mohon jasa baik mereka untuk proses lapor diri ni).

Sebaik je aku nampak kelibat mak ayah aku, terus aku menangis sangat-sangat. Tak ada rasa segan ke apa waktu tu sebab aku rasa sangat hiba dan entahlah, susah nak put in words. Yang pasti masa tu aku rasa risau, cemas, bercelaru, homesick semua ada. Sebab mak ayah aku yang lahir dan membesar di Pahang pun berkerut dahi kejap dengar nama Damak tu. Sampailah selesai urusan lapor diri, sepanjang waktu aku rasa sedih, stress dan takde mood. Ini kejutan pertama.

Kejutan kedua bila aku pergi sendiri ke klinik tu. Memang jauh ke dalam. Lebih kurang setengah jam dari bandar. Jalan masuk takde lampu, adalah sebatang dua tapi kalau nak keluar masuk bagi pemandu baru macam aku, lebih baik selesaikan selagi matahari belum terbenam. Sebaik je kereta kakak aku berlalu untuk balik ke KL, aku nangis puas2 dalam bilik dan hanya keluar masa nak buka puasa.

Hari-hari balik kerja aku nangis. Lagi-lagi lepas mak telefon. Yalah selama ni aku study paling jauh pun kat Rembau, tu pun dua tahun je dan time tu kakak aku sekolah sekali di situ. Selain dari tu, semuanya dekat sangat dengan keluarga. Tapi bukanlah kejutan terbesar bagi aku bab duduk jauh dengan keluarga sebab concern terbesar aku masa ni ialah macam mana aku nak balik KL. Pendek kata bila berada di tempat begini, kenderaan tu satu keperluan, bukan kehendak. Dan aku berani cakap, kereta yang lebih mahal dan tahan lama pun satu keperluan sebab perjalanan jauh. Aku dibesarkan di kawasan yang serba serbi dekat. Takde kereta takpe, public transport ada. Nak beli makanan? Burger pukul 12 malam pun bukak lagi. Kalau tadi pergi supermarket pastu terlupa satu barang, nak pergi sekali lagi jap lagi pun takde hal. So, bila sampai sini, aku kena ambil masa untuk sesuaikan diri.

Sekarang, aku bolehlah kata yang aku dah mula dapat sesuaikan diri. Tapi belum sepenuhnya lagi, cuma sekurangnya hati ni taklah serapuh awal-awal dulu. Juga perlahan-lahan dah dapat terima kenyataan haha~

Sepanjang masa aku merenung nasib ni, banyak sangat soalan dan jawapan dalam fikiran aku. Masih seorang diri dan janggal dengan kawan-kawan baru, jadi takkanlah korang nak expect aku terus luahkan perasaan nangis kat kawan baru pulak kan. Jadi aku banyak bersoal jawab dan pujuk diri sendiri je.

Apa yang buat aku akhirnya tak menangis di sini ialah, barangkali ada doa aku yang dah dimakbulkan. Aku pernah doa nak kerja jauh, aku pernah berhasrat kalau berlaku banjir ke apa aku nak jadi sukarelawan yang berkhidmat sekali yang mana mengikut senior aku di sini, kawasan klinik aku ni memang berisiko tinggi untuk banjir dan biasanya cuti untuk bulan 11 dan 12 dibekukan sebagai persediaan. Aku jugak pernah sebut dengan saudara mara sebelah mak aku yang nanti kerja aku nak minta posting di Pahang. Boleh dikatakan banyak juga benda hatta yang sekadar terlintas pun, Allah dah makbulkan.

Apa yang aku pasti, ini jadi bukti bahawa Allah itu sentiasa mendengar doa hambaNya, cuma bila dimakbulkan tu urusan Dia. Bak kata kawan aku, kita buat je bahagian kita, biar Allah uruskan yang selanjutnya. Aku jugak yakin yang mesti ada hikmah menunggu aku di sini.

Insha Allah, bila doa kita dimakbulkan, ada hikmah besar yang Allah nak tunjukkan. Yang pasti, setiap ujian yang Allah bagi baik dalam bentuk ujian mahupun nikmat, semuanya menuju kepada target yang satu iaitu meningkatkan darjat keimanan kiga di sisi Allah =)

Thursday, May 11, 2017

Apa Khabar 'Afifah?

Assalamu'alaikum~

Aku dah lupa bila kali terakhir aku update blog ni dengan memori terbaru (luahan hati takyah include la haha). Tapi boleh kata selalu juga ada niat tu nak update blog tapi biasalah amal itu yang membuktikan,kan. Eh apa la aku mengarut ni.

Anyway, beberapa peristiwa besar telah aku sambut semenjak aku last update tahun lepas. Memang ikutkan nak buat satu post special untuk setiap peristiwa tapi laptop pun takde takyah sembang la wey ganasnya bahasa kau haha~Ni pun aku tumpang laptop orang so lets make it short dan sweet, kay?

1) I Survived Dental School!! Yeayy!!




Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Tak ada perkataan yang dapat gambarkan betapa gembira dan bersyukurnya aku dapat tamatkan pengajian walaupun perjalanannya penuh liku, darah dan air mata. Darah sebab jari aku pernah tertikam oleh lecron masa buat denture, juga kena wire masa bending untuk removable orthodontic appliance. Haa significant kot bukan sesaja je tau sebut darah tu. Air mata of course la bila kena marah dengan lecturer dan masa dapat patient fussy dan juga sepanjang proses pembuatan dentuire dan crown yang penuh dengan perkara unexpected.

Juga aku ditakdirkan kena extend selama dua bulan untuk selesaikan kes yang berbaki. Dua bulan tu pun tak menjamin tau sebenarnya sebab apa-apa pun boleh jadi tapi alhamdulillah Allah permudahkan segalanya, juga aku percaya ini berkat doa mak ayah aku yang sentiasa mendoakan yang terbaik untuk anaknya ini. Ucapan grad aku dah buat dah kat facebook dengan instagram tahun lepas so kita skip la part ni ya hehe~

2) Alkisah Doktor Kolget

Ini pun aku consider sebagai satu pencapaian terbesar juga sebab ini merupakan impian aku sejak kecil. Aku sangat suka menulis dan pernah mencuba menghantar karya aku beberapa kali untuk disiarkan terutama sekali majalah sekolah (haha satu permulaan la tu kan) tapi boleh aku katakan tak ada yang tersiar. Pernah juga masuk pertandingan menulis kalau ada event di fakulti tapi tetap juga tak menang. Tapi aku tak berhenti menulis sebab menulis ialah cara untuk aku lari dari tekanan. Melalui watak yang aku cipta, aku dapat luahkan apa yang aku rasa dan sampaikan apa yang aku harapkan. So kebanyakan cerita yang aku tulis kalau aku yakin sikit, aku publish di blog sendiri. Itupun sekadar pameran dan tidaklah mendapat pengiktirafan atau kritikan daripada mana-mana pihak. 

Sehinggalah hujung September tahun lepas, KataPilar Books iklankan pencarian sesiapa yang mahu tulisan mereka dibukukan untuk projek baru mereka bertemakan pergigian, aku cuba hantar tiga cerpen aku yang selama ini pembacanya hanya aku (haha). Alhamdulillah, hujung Disember kalau tak silap aku terima jawapan yang menandakan karya aku terpilih =D Seronoknya waktu ni memang tak terkata dan hari-hari aku doa supaya buku ni akan diterbitkan juga satu hari nanti. Aku cuma khabarkan kepada adik beradik dan kawan baik aku je tentang perkara ini sebab aku nak juga berkongsi kegembiraan tapi dalam masa yang sama aku tak mahu terlalu excited, takut tak menjadi. Tambah lagi aku cumalah graduan pergigian yang tak punya apa-apa, mentah lagi kalau nak dibandingkan dengan penulis lain. Dalam bidang penulisan pun aku tak punya apa-apa melainkan minat dan bakat yang belum diiktiraf. Kursus penulisan pun tak pernah pergi jadi aku risau kalau aku tak memenuhi kehendak penerbit. Tapi alhamdulillah, Allah bagi kita benda yang kita nak tepat pada masanya. Hence, the birth of Alkisah Doktor Kolget on last April 2017 =)

Motif letak sekali dengan novel Breathe sebab nak tumpang populariti *ampun Dr Beni*

Kakak sulung dan adik bongsu (diorang ni kawan baik) yang datang memeriahkan Meet & Greet

My BFF came all the way from Kedah to celebrate this~ thank you so much Adlina =)
Thanks a lot Ehsan, Ifa, Farah, Adlina & Lala =))


Team Alkisah Doktor Kolget. Kat belakang tu dari kiri Dr Firdaus Hariri & Dr Shafiq. Kat depan tu dari kiri: aku, Dr Zahrah (my senior hehe) & Dr Najibah.
Its an honor to be among them. Segan pun ada bila dapat jumpa Dr-Dr ni sebab semua berpengalaman sedangkan aku hanya berkisarkan pengalaman sebagai pelajar. Apa-apa pun aku berharap cebisan tulisan aku memberi manfaat kepada yang membaca. Seriously rasa nak wajibkan semua orang baca buku ni sebab apa yang kami kongsikan dengan masyarakat sebenarnya nampak simple tapi amat penting. 

Sekarang promosi pun masih berjalan sehingga 15 Mei yang mana sesiapa yang nak beli buku-buku terbitan Kata Pilar Books akan dapat harga promosi masa pesta buku hari tu. Jadi, jangan lepaskan peluang ni sebab once dah masuk kedai buku nanti, harga akan kembali ke asal. 

3) I am Waiting for the Call

Hari ni akhirnya keputusan temuduga SPA kami keluar dan alhamdulillah kami berjaya. Sekarang tengah kalut menunggu panggilan untuk PTM dan berebut isi penempatan. Aku harap aku dapatlah either Kuala Lumpur atau Selangor. Dan semoga pencarian kereta aku berhasillah. Cemane nak gi kerja ni takde kereta lagi haha~

Rasa macam nak tulis panjang lagi tapi hari ni je aku off day so aku nak rehat puas-puas. Kimi No Nawa pun tak habis tengok lagi sebenarnya. Bagi can laa nak rehat jap hehe~

Terima kasih kerana membaca sampai habis =) Next post insha Allah aku nak review buku-buku yang aku beli time Pesta Buku hari tu.